Hidup itu penuh perjuangan!

Hari Pertama Masuk Sekolah

Hari Pertama Masuk Sekolah

Wow sudah 40 hari libur gue yang tidak bisa disebut libur sepenuhnya yang gue jalani dengan gangguan gangguan yang udah gue ceritain di posting sebelumnya yang bisa lu baca DISINI.

"Huaaa... masuk skolah!"
"Gausah masuk deh, kurang banget liburannya!"

Ya itulah keluh kesah gue dua hari dan satu hari sebelum masuk, selalu mengingkari kalau SENIN MASUK SEKOLAH. Entah kenapa gue yang selalu berapi api pingin sekolah jadi males banget. Mungkin karena efek bangun jam 7/8 an terus saat libur karena kebanyakan gadang cuma buat nonton TV.

Semakin gue rasakan TV juga membosankan. Mau nyelesain buku soal IPS juga gue udah pusing tujuh keliling karena soal kelas tujuh dengan kelas sembilan lebih sulit kelas tujuh. Banyak yang bikin gue "mumet" karena bahasanya, yatuhaaan. Apalagi geografi, banyak banget istilah2 yang kagak gue ngerti dan kaga pernah dibahas padahal gue udah kelas 9! -_- #maklumin aja buku soal ini kurikulum 2006


Malam senin gue hampir nggak bisa tidur karena efek pikiran gue yang muales bgt mau sekolah.


Hari Senin-pun gue nggak bisa gue tolak, entah kenapa tiba-tiba gue SEMANGAT banget buat bangun. Setelah mandi gue pake baju kayak anak yang dipandang "nerd" , semua kancing baju dikancingi, dasi pas bawah kerah, bisa lu bayangin :v. Setellah ituuu.. gue nyisir rambut dengan ala2 rambut cowo jadul (rambut gue pendek dan gue cewek) biak kiri, rambut kanan tebel, rambut kiri pendek (bisa lu browsing di google banyak) dan di cermin gue terlihat unyu  PAS banget, bikin mood gue semakin baik aja, karena kepercayaan diri gue meningkat, haha.

"Wah gue keren banget!" puji gue ke rambut sendiri :"
 Setelah berbenah penampilan gue makan nasgor, pake sepatu yang seluruh badan sepatu itu dipilox biar item (peraturan sekolah). Langsung gue capcus brangkat pake motor. 06.10 gue berangkat, dan saking motor yg dikendarai seseorang hampir bikin gue telat, gue nyampe jam 06.26!

"Fyuuh untung gatelat." puji kepada diri gue sendiri atas prestasi tidak telat banget. 
Gue lihat ada bis sekolah yang biasa dinaiki temen gue yang masih mau berhenti dideket sekolah. Gue keingetan Ain melambaikan tangannya di bis itu ke gue saat kelas 8.

"Hmm Ain berarti belum dikelas neh!" ucap gue didalam hati

Gue masuk ke kelas 9.1 karena saat itu belum diberitau ke kelas 9 mana #gue kelas 8.1. Okeh masuk kelas gue tengak tengok dulu habis gitu masuk menghampiri temen gue yang lagi chit-chat. 

"Wah kok masih belum ngapa-ngapain nih, kayaknya gue datengnya kepagian" 
"Haha  tumben dateng pagi" sindir temen gue
Beberapa menit kemudian semua anak2 pada ke lapangan karena upacara mau dimulai, gue lihat kelas sebelah 9.2 ada Nadia yang baru dateng -_-.  Gue bareng Nadia ke lapangan. Di lapangan gue makin bisa melihat anak yang pake mahkota dan nametag.

"Haha dulu gue cuma nametag doang, kaga aneh aneh" syukur gue.
Upacara berlangsung gue ga khidmad banget, awal upacara gue ngomong2 sama Nadia, ngomongin banyak hal deh, apalagi pas itu posisi gue dan Nadia ada di belakang jadinya ada guru2 serem yang nunggu dibelakang barisan.

"HEI NOLEHO, PU!" kode temen gue
"HAH MANA MANA?" reflek gue langsung noleh belakang
Entah kenapa klo lihat PU gue langsung ketawa gajelas. Gue juga gatahan buat lihat depan, bawaanya mau lihat belakang buat lihat PU dan jajaran guru serem lainnya -_-.

Tidak sampai situ saja kerusuhan gue, mulut gue rasanya kering! Bawaannya pingin ngomong terus, gatau kenapa, gue juga bingung. Disaat yang lain ditegur guru karena ngomong, untung gue dan Nadia selamat dari incaran guru, haha!

Selesai upacara, temen gue berbondong-bondong nglihat daftar pembagian kelasnya meskipun sebenarnya jadwal selanjutnya adalah salim2 ke guru dan murid lainnya. Gue juga ikut2an berebutan mau lihat, tapi gue ga sempet lihat karena ada guru! Guru tersebut menegur dan meminta para murid kembali ke barisan untuk berjabat tangan, gue jadi inget saat gue mengusir kucing gue :v


Setelah berjabat tangan yang bikin tangan gue agak gimana gitu, gue segera lihat pembagian kelas dan gue semakin deg-degan, dan tada! gue masuk kelas 9.5! . Gue semakin putus asa karena yang gue lihat temen gue di 9.5 hampir gaada yang gue kenal secara deket, gue semakin pingin pingsan aje. Nadia disebelah gue ternyata 9.3 :/ .

"HAH SUMPAH ? 9.5 ? KOK GA SEKELAS SIH SAMA NADIA ma DELLA???"

Gue rasanya jalan aja udah gasanggup, mata gue rasanya ditutupi kabut hitam,hampir gue gabisa lihat. entahlah, ini beneran. (berasa kayak di sinetron). gue langsung aja kekelas 9.5 naruh tas di kursi paling depan karena kursi depan itu enak, untung kelasnya masih kosong, hehe :p

Gue langsung keluar melihat temen2  gue jalannya kayak kecoa yang barusan disemprot obat nyamuk. Sempoyongan. Apalagi Nadia yang terlihat sedih, dan Della yang terlihat tenang2 saja.
Kami berkeluh kesah, ya apalagi yg bisa dilakukan selain mengeluh :/

Dari kejauhan gue lihat Ila yang menghampiri gue, dia menanyakan sapa temen sebangku gue, gue jawab aja gaada. Begitulah kami jadi teman sebangku.

Setelah terkumpul anggota kelas kami 9.5 membentuk pengurus kelas, lalu kerja bakti dan pengarahan dari Bu Diatri. Setelah entah ngapain Wali kelas gue sesungguhnya dateng, yaitu Bu Ida. Seperti biasanya, memberi pengarahan.

Menunggu pulang gue sangat boring karena gaada temen bicara, suer. Demi mengusir kegundahan, gue jalan2 entah kemana. Alhasil gue ketemu pak yang terkenal pedo, Uhm agak nggaenak juga ngomongnya. Gue nyapa dari jauh pak itu. Sebenarnya gue juga males nyapa, tapi gue nuruti saran Bu Jean yang harus tetep baik ke pak ini *fyuh* :v -_-

"Pak!"
Pak itu nyapa balik. Percakapan singkat yg segera pingin gue akhiri secara halus  akhirnya berhasil juga. Eh ada Pak Ichwan, dan ditangan untuk bersalaman ada plastik.

Gue tau trik itu, pasti gue ntar dikasih ntu plastik
Ya bener juga dugaan gue, bener 100%. Gue tau karena gue juga pernah kena trik ini, sebenarnya bukan kena sih, tapi dijaili. Gue lagi fotokopi, otomatis gue tinggal semua barang gue. Gue kembali gue heran wadah buat prakarya gue ada bon bertanggal hari itu beli roti sisir, padahal gue gapernah beli roti sisir. Gue lihat Pak itu lagi makan roti sisir dengan merk sama yg tertera di bon itu. Zzz. Sapa coba yang ngga kesal. Tapi gimana lagi dia itu guru! -_-

Pak itu mengelak bahwa itu bukan plastiknya, gue langsung ambil tu plastik langsung gue buang, gue males ada percakapan yang nggak perlu.

Boleh pulang, gue semakin gatau mau jalan kenapa, gue terlalu canggung untuk nunggu didepan kelas temen gue buat barengan. Jadi gue duduk didekat parkiran sekolah didalam gerbang. Lalu gue ketemu Putri diajak nganterin dia beli jajan, ok gue turuti aja daripada bengong gajelas.

My luck, Nadia dibelakangku dan mengajak duduk ditempat gue duduk didekat parkiran tadi. Wow ada Della juga haha. Menit2 berlalu dengan Nadia yg khawatir dengan kelasnya karena ia merasa buangan padahal mungkin bukan seperti itu dan gue yang khawatir sapa guru gue nanti.

Jreng jreng jreng. Gue lihat ada PU didepan gue sekitar 2 meter dari gue, Sliweran kanan kiri. Temen gue, Della dengan sigap bersalaman dengan PU, karena PU adalah wali kelasnya. Gue dan Nadia mengurungkan niat untuk bersalaman karena sepertri biasanya yaitu.. GAMAU.
Entah kenapa PU berjalan didepan kita terus, tiba2 PU melihatku.. bukan! MENATAPKU! dengan mata yang sangat menyeramkan, reflek gue langsung lari menghampiri PU untuk bersalaman diikuti Nadia.

Ok, selesai bersalaman. PU bertanya kami kelas berapa. Setelah itu gue gasadar tanya..  alias pertanyaan spontan

"Pak ngajar kelas berapa?"
" kelas 9.6, 9.7, 9.8 ,9.9"
Badan gue langsung lemes, sambil ambil langkah mundur

"Ooo " 
Entahlah, berasa ada gempa mendadak, gravitasi ilang entahlah, bumi rasanya berputar putar.
Entahlah lagi, gue nangis! padahal gue gapingin! Gue gatahan lagi mau nangis gue lemparin buku yang ada ditangan gue, entah itu spontan semua!

" PU tadi ketawa lo lihat kamu tadi"
" Gapapa, lagian lo Bu Wid lebih detil" ucap Nadia yang sangat menenangkan gue
Setelah itu badan gue rasanya panas banget, gerah, padahal tadi isis adem. Gue mengajak temen gue untuk shalat dhuhur, sambil ngademin diri. Perjalanan ke mushala gue lihat ada Mud Dragon, ya lebih baik lari aja biar lebih cepet.

Setelah sholat, gue kedepan sekolah, akhirnya gue dijemput juga. Helm gue nggak dibawa saat itu. Angin bersemilir saat gue naik motor yang berjalan itu rasanya enak banget, walau kerasa loh udaranya agak kelet, mungkin itu debu, wkwk!
 Gue nutup mata gue sambil merasakan angin yang bersemilir enak banget, sambil melupakan kecemasan gue.

Hmm ini pasti pilihan yang terbaik, gue harus percaya itu! :")
 
 



 



1 komentar:

Assalamualaikum
Monggo :D