Hidup itu penuh perjuangan!

Perjuangan Hanya Untuk Mengumpulkan Proposal KTI

Perjuangan Hanya Untuk Mengumpulkan Proposal KTI

KTI, Berhubung 'kata gurunya' kami naik kelas 9 maka kita liburan wajib mikirin KTI, lebih tepatnya MEMBUAT. Setelah pusing-pusing kepalang akhirnya gue memutuskan topik KTI gue.. "Efektivitas Cahaya Artifisial Sebagai Pengurang Polusi Cahaya'. Kata temen gue .

" Lu kok milih topik KTI yang susah sih?"
Jawaban gue cuma sekadarnya yaitu... ' GUE GAADA IDE LAGI BRO" . Memang begitulah kenyataanya, karena topik itu terinspirasi saat gue melihat langit malam dan gue termotivasi untuk mencari sesuatu yang berhubungan dengan astronomi, dan gue teringat cahaya artifisial yang bikin langit kita itu terang banget (sky glow) yaitu memendarkan cahaya lampuu buatan ke awan sehingga bintang kalah redup #jarang2 gue ngomong ilmiah wkwk.
Awalnya gue ragu dengan topik ini karena saat gue cari topik gue di google ternyata ada yang samaan, tapi bayangan gue isinya beda banget. Setelah gue pikir2 gue makin ragu dan tersiksa banget sama jawaban guru gue, apalagi guru gue juga ga tau polusi cahaya itu apa, gurunya kaga nyambung gue makin komat kamit mikirin ni KTI gimana nantinya -_-.

"Bu kalau misalnya kita cari topik kita di google trus ada yang mirip gimana bu?" Tanya gue sambil berharap jawabnnya positif.
"Gaboleh dong, itu namanya plagiat"
Euhh, persis seperti dugaan gue, gue cuma terdiam tambah pusing ga karuan. Semakin gue mikir, semakin gue nekat aja. Gue tetep nekat nyelesain proposalnya dulu doang, sampai DEADLINE proposal itu tiba.

" Woi proposal lu udah kelar lom?" tanya gue
" Belumm" jawabannya sambil mukanya agak pasrah

"Besok gue ke rumah lu ya, nitip ngeprint. Oiya ngumpulin bareng juga ye. Jam 7 gue dateng" (berhubung printer gue warnanya ga mumpuni
 "Okee, inget DLnya jam 7 loh" jawabnya santai

 Begitulah, rencana cuma sekadar rencana. Gue bangun jam 06.30 trus sholat, itupun sambil mata cuma melek satu karena malamnya gue begadang ngerjain proposal KTI -_-. Capcus langsung buka laptop. Alhandulillah, mas gue mau mbantu ngedit, karena skripsinya kelar, jadi gue pikir lebih baik ke ahlinya yang pernah bikin tulis ilmiah ribet kayak gini.

Okee.. gue selesai mandi dan ribet sendiri, editing kelar. Capcus ke rumah temen gue yang ngga terlalu jauh yaitu Sawojajar (setengah perjalanan dari sekolah ke rumah gue).Sekitar 10 menit berlalu..  GUE NYAMPE JAM 8 BUNG. Gue ketok pager rumahnya, dan seperti seharusnya, gue dipersilahkan masuk.

"Hoi elu jangan ninggalin gue ya, gue tinggal print kok. Mana proposal lu, udah diprint kan? " 
"Loh belum, lu sih telat"

"Loh kok gue si, gue kira kan sambil nunggu gue elu ngapain gitu" 
"Gue bingung ni kata-katanya gimana" jawabnya seperti biasanya, pasrah.

Setelah jam menunjukkan 08.30 , gue makin bingung karena DL nya jam 8 karena gurunya ada workshop. Okee, print selesai sekarang tinggal ke fc aaaan.
Di Fotocopyan itu lama banget, pegawainya lemas lesu -_-. Gue menyarankan fotocopyan yang dipojokan deket sawah, karena lebih cepet banget. Temen gue nolak karena agak jauh. Ok 30 menit berlalu cuma buat ngejilid, yang seharusnya cuma 5 menit kalau dipojokan, yah apa daya.

Setelah bayar uang jilid kami berlarian ke SMP 21, tempat angkot CKL yang biasanya ngetem disitu. Wuh tidak terduga, angkot disitu yang biasanya klo liburan harus nunggu lama, angkot tersebut berjalan dan berhenti karena mungkin sopirnya melihat kami berlarian ke angkot tersebut.

Gue kira penderitaan pusing gue karena panik cuma disitu aja, tapi ternyata setelah beberapa menit perjalanan... HARUS NUNGGU 30 menit, Kenapa? Kata temen gue si abang sopir harus ambil kayak kartu gitu, entah apalah, mungkin sistemnya kayak beli tiket bioskop, entahlah, gue gapaham karena gue jarang ngangkot. Sambil nunggu gue sms guru gue minta tolong nunggu dengan alibi angkotnya ngetem, walaupun sebenarnya waktu berangkatnya aja 1 jam setelah DL :v.Waktu berlalu, angkot itu jalan lagi, sopirnya liat kanan kiri liat ada calon penumpang atau kagak. Kalau ada langsung ngerem ndadak, itulah yang gue kurang suka dari angkot, bikin bahaya. Gue reflek kayak mau jatuh.

20 menit berlalu akhirnya gue nyampe kesekolah. 50 menit dengan angkot yang seharusnya bsia ditempuh 15 menit pake motor/mobil bikin makin hati gue tambah kesel, sedangkan temen gue nyante karena biasa nunggu angkot ngetem ;v.

"Pak Alataz dimana, kita sudah disekolah"
"Tunggu didepan kantor ya" 
 "Ok makasih ya pak"
Gue dan temen gue langsung aja ke depan ruang guru, pinginnya sih duduk di depan ruang guru, tapi apa daya, ada yang nempati yaudah. Gue ajak temen gue duduk didekat tempat penyimpanan alat olahraga yang juga deket dengan tangga.

Berseliweran beberapa guru naik turun tangga perasaan gue makin gaenak.

"Mira.. ngapain?" suara samar2 guru menyapa kami berdua
"Ngumpulin KTI bu" jawab gue lantang karena reflek ;v
Bu itu hanya tersenyum, guru itu langsung capcus dan percakapan selalu berakhir seperti itu, sungguh misterius guru ini, serem cuy.

Beberapa menit kemudian.., . Datanglah guru yang menurut kami sangat sangat menyeramkan, karena gurunya itu putih bgttt, dan suaranya selalu membuat kuping seluruh sekolah "ngiiing" karena kalau bicara di microphone suaranya seperti melebihi batas. Bisa dibayangkan volume lagu yang sangat keras melebihi kemampuan maksimal volume laptop tersebut, analoginya seperti itu. Seperti biasa gue agak merinding, entah kenapa gue selalu merinding.

"Kalian ngapain?" tanya beliau dengan nada biasa aja
"Mau ngumpulin KTI bu"
"Saya ya, sekalipun keskolah gapernah pake pakaian kayak gitu"
Beberapa detik sebelum bu itu menyambung kalimatnya

"Tapi bu... " ucap gue terputus karena bu itu menyela, dan gue cuma bisa mempersilahkan beliau bicara.
"Saya. Saya gapernah berani pake sandal kayak gitu keskolah, kecuali saya habis dari pasar, kesini lihat lihat sebentar"
"Tapi bu, saya tadi niatnya cuma ngumpulin habis gitu langsung pulang"
Bu itu cuma tersenyum dan melanjutkan perjalanan menaiki tangga. Senyumannya itu sadis bgt, SEREM. SUER.
Sejak saat itu gue menyuruh diri gue lain kali pake seragam klo ke sekolah, walaupun ntar dikira aneh :v.

 Setelah nunggu kurang lebih 1 jam kami disuruh Bu Leli selaku pengurus KTI kekelas 98, sebelah tangga. Kami diberitau bahwa teman2 KTI akan dipanggil juga karena rencananya kita akan diperlihatkan untuk bukti biaya bos digunakan untuk penelitian. Nggak enak juga bahasa gue, "diperlihatkan" kayak kebun binatang aja :v.

Seiring waktu berlalu, 2 teman kami datang yaitu Ila dan Fikri. Gue, Della dan Ila bermain dinosaurus di google chrome. Meski game sederhana, game tersebut seru banget loh, sampe ada yg skornya 1500!. Sampai Jam 12.00 tidak ada kepastian apapun. Ila pun mengirim SMS ke Pak Alataz, dan itu pake hp gue.
'PAK aku capek"
20 menit menunggu Bu Leli datang dan mempersilahkan kami pulang karena tim BOS tidak jadi melihat kegiatan kami.
Kesal, ya pasti kesal. Memangnya siapa yang tidak akan kesal. Menunggu untuk sia2.

Huaa capek banget deh, mati-matian cuma buat PROPOSAL KTI bisa nunggu ngetem angkot lama banget, dimarahi guru karena masalah pakaian padahal kata Bu Leli pakaian kami gasalah karena kata beliau ini hari libur jadi pakaian bebas, trus nunggu hampir 2 jam.

Mungkin kejadian ini bisa jadi pelajaran bahwa ke sekolah harus pake seragam.

2 komentar

udh penelitian lu ? :v
udh bikin bab 1-5 ? :v
kelar loo :v

blum.
apalagi.
ya tuhan beri aku kesabaran o:) :) :v

Assalamualaikum
Monggo :D