Skip to main content

Terlambat Menyadari?

Dilihat dari judul di atas kalian pasti muak duluan dengan cerita cinta ala ala monyet. Tenang aja, cerita kali ini jauh dari hal itu, tapi ini tentang hobi gue yang inkosisten, banget.

Jadi ini cerita tentang gue dengan sebuah bola, iya, bola voli.

Gue masih ingat banget masa-masa upil alias masa SD. Gue diperkenalkan dengan seseorang, berkepala bundar, bola voli. Awalnya gue biasa aja, ah gak juga sih, bingung kan gue jadinya.
Intinya yang gue inget voli adalah olahraga yang paling ga disukai oleh cewe-cewe, karena apa? Katanya sih tangan mereka jadi sakit lah, merah lah. Tapi berbeda dengan gue, karena gue kan anti mainstream haha,  gue cukup menikmati untuk disakiti si bola ini. Oiya saat peajaran servis, bola yang gua servis pernah jatuh tepat di atas kepala temen gue, disitu gue merasa ngakak.

Sampai akhirnya saat gue kelas 4/5/6, gue lupa lupa ingat kapan pastinya, entah kenapa gue coba ikut klub bola voli di dekat rumah gue, awalnya gue nerveous, gimana kagak, yang ikut sekitar anak2 udah gede semua, SMA kali ya? Ibu-ibu juga ada, Anak-anak sepantaran juga ada sih. Awalnya gue semangat banget, apalagi kita, khususnya gue yang baru pertama kali latihan udah disuruh passing bawah 50x wkwk, gue paling inget itu. Tangan gue jadi merah-merah gimana gitu. Gue rasakan lama-lama sering passing rasa sakitnya gakerasa.
Diakhir latihan, pasti ada latihan tanding beneran, biasanya ibu-ibu. Gue takjub sambil melongo liat ibu-ibu yang lompat dengan lincahnya trus ngesmash. Wuih, keren banget, batin gue.
Sampai akhirnya entah gue kenapa gue gadateng latihan lagi.

Masa-masa SMP, ada namanya ekstra voli, tapi bodohnya gue males capek, dan gapernah kepikiran ada ekstra voli di rapot gue. Setelah gue kulik-kulik foto2 jaman SMP di blog gue, ternyata saat kelas 7 ada latihan dance di Rampal, tebak gue bawa apa? Bola Voli.

Gue baru inget kalau gue sangking antusiasnya sama bola satu ini, gue sampe beli bola voli. Diantara bola basket, bulutangkis, gue inget2 ternyata gue lebih suka latihan bola voli di dalam kamar haha.

Masa tahun lalu, alias kelas 10 SMA, gue sangat merasakan capek, bukan capek karena apa, tapi gue sadar kalau gue capek karena gapernah olahraga, olahrga 1x per minggu di pelajaran olahrga itu ga efektif, karena itupun kadang juga jam kosong. Alhasil gue nambahin olahraga setelah pulang sekolah, tapi karena gue yang inkonsisten, alhasil ya beberapa hari, ya bubar. Gue cuma kepikiran KIR buat ngisi hari2 gue, dan seringkali gue lihat latihan voli dari kejauhan. SMA kelas 10 gue cuma kepikiran KIR buat ngisi hari2 gue, dan seringkali gue lihat latihan voli dari kejauhan. Sampai akhirnya saat kelas 11 entah kenapa gue tiba-tiba minat gue ke voli muncul lagi, gue langsung pilih voli pada pilihan ekstra kedua, meskipun bolehnya cuma pilih satu ekstra, bodoh amat. Gue semakin mantap karena ada temen kelas gue yang sebut-sebut pingin masuk voli, akhirnya ya masuk beneran deh.

Kelas 11 bulan-bulan terakhir, gue disibukkan sama lomba-lomba KTI, iya finalnya. Dimana finalnya itu dilaksanakan hari Sabtu dan Minggu. Sedangkan lombanya itu kebanyakan di luar kota. Jadinya Jumat sore gue harus berangkat, dan dengan berat hati gue meninggalkan latihan voli gue.
Perubahan gue setelah voli yang pasti fisik gue, badan gue buat gerak rasanya lebih seger, dan yang pasti lagi lebih kerasa perjuangan fisik bersama, nah itu.

Sampai akhirnya gue di penghujung kelas 11 semester 1, diadakan KONI CUP se-Malang. Yap pertandingan voli di GOR Ken Arok Malang, dimana gue jadi official tim cowo. Awalnya gue mau sih ikut tanding, berhubung cewe yang lain merasa kurang siap, ya alhasil yang cewe gajadi ikut tanding.


Di GOR itu gue melihat banyak juga tim cewe dari SMA lain, dengan anggota cewenya 2x lipat dari anggota voli cewe SMAku! Permainannya ternyata ga seperti yang gue bayangkan, gue berimajinasi klo mainnya mereka udah level dunia. Ternyata ya ngga juga, ini bikin gue tambah semangat lagi sih, soalnya sepertinya klo kami latihan keras seperti mereka, harusnya kami pasti bisa mengejar mereka.

Nah, gue butuh saran nih guys. Seandainya klub voli gue yang dulu itu masih ada, gue pingin banget gabung lagi, gue pinginnya nambah jam gue buat voli, gue juga berharap besar pingin main beneran, walaupun bukan pertandingan resmi, yang penting gue pingin main dan latihan lebih banyak. Kira-kira untuk umur 17, kelas 11 semester 1 seperti gue ini masih terlambat ga ya ikut klub voli?


Comments