Skip to main content

INSTROPEKSI SEMESTER 1,2, dan 3


BIOLOGI
Nilai Bio dari semester 2 ke 3 paling ketara turunnya. Menurut gue, berikut faktor nilai gue bagus di semester 1 dan 2:
1. Mentang2 semester 1 dan 2 itu gurunya enak banget, Pak Faisol, yang selalu ngasi materi dalam bentuk ppt dan orangnya lucu gimana gitu, masih muda *gitulah* jadi enak nangkep materinya, ga sungkan tanya saat itu juga,
2. Di Zenius rata2 yang ngisi om2 cowo *maafkan w gatau namanya* dimana ngasi fundamental (kadang dalam bentuk bagan, gambar), salah satu yg paling inget yaitu misalnya kenapa manusia terdiri atas sel2 (kecil2), bukan kayak kentang besar gitu yang gadiajarin sekolah dan berasa gapenting tapi ternyata penting *lah* memudahkan gue untuk lebih inget, apalagi buat gue yang males ngapalin.
3. Masih semangat2nya baca buku refrensi kek terbitan Erlangga; buku kodok ijo, belajar hari-hari sebelum ulangan, dan bikin mindmap.
Pada semester 1 dan 2 ini gue hampir gapernah remidi, semakin lama nilainya 90an, hihi.
4. Lihat video animasi seperti di Youtube channel Crashcourse dan Bozeman Biology, membuat gue lebih kebayang gitu jadi nempel di otak.

Nahloh pada semester 3 nilai bio gue kok malah keot, 3 dari 5 ulangan remidi(klo gasalah) klo gagitu mepet kkm, menurut analisa gue ini alasannya:
1. Kadang2 gamasuk kelas Bio, jadi gue pada semester ini disibukkan dispensasi lomba2 dalam perjalanan mencari sertifikat untuk SNMPTN dan pengalaman juga yang bisa kalian baca disini. Selain itu karena gue kadang telatan (sekarang uda jarang2 kok hihi) kelas bio pada jampel pertama, alhasil karena hukuman gaboleh ikut pelajaran 2 jam ya... .
2. Tentor di Zenius kadang videonya kurang asik, di semester 3 ini kebanyakan yang ngisi video suara mba2, bagus sih kita dibikinin mind map gitu, cuman kurang ngasi pengetahuan umum(maksud gue materi yang lagi dipelajari dengan kehidupan sehari2) dibandingkan sama suara om2 itu, jadinya gue berasa gada bedanya sama di sekolah.
3. Males bikin mindmap, lihat video animasi dan baca buku. Mind map menurut gue adalah cara tepat buat gue untuk belajar mengingat hafalan bio yang bikin modar karena kita cuma ngafalin konsep utama trus nanti konsep lain2 pada nyambung dan disaat gue gabikin mindmap itu rasanya gue baca seambruk buku hari sebelumnya gue paham (SKS *kadang ketiduran), la kok besoknya menjawab soal ulangan gue gabisa. Gue baru nyadar saat mau PAS buku bio gue masih bersih, pertanda jarang dibaca.
4. Ganti guru. Berhubung Pak Faisol jadi PNS sehingga ia harus mengajar di lain sekolah, nyangka ga lo klo pindah ke SD di 3T padahal menurut gue si bapak ini punya masa depan yang lebih oke mengingat bapaknya klo ngajar enak banget dan ceria, sehingga diganti Bu Ruli. Paham, jelas, dan bikin gue nyaman klo bu ini njelasin materi, cuma karena kadang model belajarnya jadi misalnya si ibu ini menggambar tentang sistem perncernaan, ntar kita ngisi nama dan fungsi, klo maju dapet poin, karena hal itu gue merasa ada yang galengkap.

FISIKA
Nilai gue dari semester 1-3 terbilang naik turun walaupun kecil tapi mepet banget sama 80. Selama 3 semester ini gue jarang remidi, mungkin cuma 1x remidi, itupun karena 1x itu soalnya dari mahasiswa Jogja berupa soal nalar dimana ada soal tentang jawabannya dan alasannya buat skripsinya *cari alasan doang lu*. Bukannya sombong tapi gue bangga aja ga remidi walaupun nilai gue ga 9, cuma 8 brapa gitu, dimana saat waktunya pulang, lu langsung cabut, temenlu malah pergi ke labfis. Intinya hal ini gue bikin motivasi belajar gue.

Menurut gue ini faktor kenapa nilai gue lumayan:
1. Gue belajar dari berbagai sumber. Sumber utama gue yaitu Zenius. Gilak parah  abang yang ngajar ini bikin gue sekali dijelasin/ kadang2 berkali2 replay bikin gue langsung paham gitu, dibandingkan di sekolah sama Bu Agnes karena si ibu ini ga ngomong dasarnya, jadi kayak bab lanjutan apalah itu. Paling inget saat materi fluida, di Zenius gada materi viskositas,bu ini ngajarin walaupun.... .
Paling gue highlight gue bisa ngerjain soal2 yang disediain Zenius. Itu mbantu banget, dan dari pembahasan2 yang selama ini gue puter, ternyata fisika itu kadang ya di rumus itu tinggal kita utak atik (ya ga juga, gue belum ketemu ilmu aviasi yang kita kira satu masalah ternyata segudang dan katanya susah gitu) , jadi gaharus apal rumus segubreg, dengan 1 rumus kita bisa nurunin jadi beberapa rumus, jadi otak lo ga "sirosis".
Oiya klo mentok2nya gue belajar dari channel Galileo to Enstein karena kadang lebih detail dan Clinic Genius karena ada soal2nya juga.
2. Jadi strategi belajar gue yaitu belajar materi itu sebelum hari pelajarannya. Ini taktik yang oke , jadi misal klo dari sumber belajar khususnya di nomer 1 gapaham, besoknya kadang gue paham klo diajarin Bu Agnes. Jadi kadang itu anak2 ganyambung gitu lo sama apa yang ibunya jelasin, sedangkan karena gue sebelumnya belajar alhamdulillah otak gue gapecah. Jadi kadang timbal balik gitu, misal dari sumber belajar kemarin kadang njelasin fakta, si ibu ini njelasin kenapa, kadang sebaliknya.
3. Banyak praktikumnya dan diberi animasi. Menurut gue walaupun praktikum itu merepotkan menurut gue apalagi temen gue yang selalu merengek gamau praktikum karena juga harus menulis laporan, kadang disertai soal pemahaman namun ya itulah fisika, kita tau semua tentang fisika karena kehidupan, kehidupan karena fisika*cielah*. Jadinya lebih kebayang gitulho. Apalagi saat materi termodinamika, jadi si Ibu Agnes nampilin animasi klo volumenya dinaikin, kecepatan partikelnya gimana *eh ini materi gas dinamis ato apa ya, ya pokoknya itulah* walaupun gue kadang gapaham, akhirnya gue cari animasi serupa di Youtube akhirnya paham.

Menurut gue ini kenapa fisika kadang kelihatan susah:
1. Mengeluh. Ini  gue risih karena temen gue dikit2 ngeluh gitu ke Bu Agnes, padahal masih baru aja didektein soalnya doang. Kadang gue juga curiga gitu , mereka ngeluh tapi ternyata bisa, dari hal ini gue gaboleh ceroboh dan ini yang jadi motivasi belajar karena gue gamau ketinggalan kereta gitu lho.

KIMIA
Yap meskipun dari semester 1 dan 2 ke 3 penurunannya tidak seberapa "wah" seperti mapel bio, gue pingin seenggaknya nilai gue stabil. Pada semester 3 ini gue bener2 merasakan debar2 saat ulangan karena gue jawab seenaknya jidat gue.
Berikut kenapa nilai gue lumayan:
1. Lagi2 Zenius, selain Zenius gue tidak menemukan channel semantap Zenius untuk kimia. Di Zenius alhamdulillah gue lebih nyambung ketimbang dijelaskan Bu Priti(sem. 1&2) dan Bu Fat(sem. 3) karena lebih dijelaskan mendetil. Paling inget gue tentang laju reaksi, jadi si abang tentor nggambarin kenapa bidang yang kecil daripada luas lebih cepet bereaksi, oh ternyata sama aja prinsipnya kayak sel gitu, yang gue tangkep yaitu karena pingggirannya lebih banyak jadinya lebih cepat.
2. Jujur. Jujur aja ini tips dari Bu Fat yang katanya bisa liat, bahkan gue denger hal itu dari alumni! Berdasarkan perkataan beliau, jujur adalah nomer satu, karena misalkan si murid pada harian jelek buanget dan tiba2 saat PAS bagus buanget, ternyata nilai PAS tersebut akan diturunkan, dan ya nilai bukan segalanya kan?
Ini asalan kenapa kadang gue kesulitan sendir:
1. Gapaham konsep awal trus ditambah konsep baru tambah puyeng. Sebenarnya gue merasa kayak paham gitu, tapi masih ngawang. Apalagi saat gue ketemu sama yang namanya stoikiometri, ngitung2an. Misal gapaham awal kenapa bisa gitu, apalagi ditambah teori yang lain, pala gueeeee duarr.

MATEMATIKA WAJIB 
Semester 1 dan 2 gue agak luntang lantung, namun pada semester 3 ga remidi. Mungkin karena semester 1 dan 2 lebih dari 1 seri sehingga gue semacam mabuk mat*apasih*.
Ini kenapa gue jadi lebih mudah memahi MAT:
1. Semester 1 dan 2 yang mengajari adalah Bu Cicip, guru MAT paling niat dan enak klo ngajar meskipun katanya anak2 lain nyeremin karena tegas, jadi cara ngajar yang gue dapet yaitu konsep 1- contoh soal1-latihan soal 1- berulang - latihan 1 bab
2. Pada semester kedua klo gasalah, gue memelajari matriks, dimana banyak angka berjejer2 yang kadang bikin pusing ngliatnya, akhirnya saat belajar gue memakai warna- warnian(jadi misal karena kolom 1 dikali baris 1 , sehingga gue warnai sama, begitu juga sterusnya.
3. Gue paling seneng belajar MAJIB saat semester 3 karena yang mengajar bukan Pak Rudjono guru apa ya... bukan PPL sih, pokoknya guru yang udah lulus trus ngambil gelar Profesional dengan cara ikut ngajar 3T yaitu namanya Pak Jafar. Awalnya gue gasuka gitu soalnya paknya kayak kurang semangat gitu, semakin lama gue malah suka, hati gue leleh karena cara ngajar si Pak Jafar ini yaitu konsep(sub bab 1) 1-latihan soal 1-konsep 2-latihan soal 2, meskipun kesannya lama, tapi efektif lho, lebih ngena gitu.
Alasan otak gue pusing belajar MAT:
1. Untuk semester 1 dan 2 ini mungkin gue kurang menerapkan cara belajar yang bagus, gue kurang latihan soal.
2. Sebenarnya ini bukan masalah buat semester ini , cuman gue lupa apa yang gue pelajari smester 1 dan 2. Boom

MATEMATIKA PEMINATAN
Nilai gue pada ketiga semester ini naik turun, bahkan semester 1 dan 3 dibawah 8 meskipun diatas 75, gue harap-cemas banget.

Ini yang bikin nilai gue lumayan
1. Gue masih inget banget nilai ulangan logaritma gue dapet 90, padahal temen2 gue rata2 remidi. Rahasianya apa? Ingat konsep sebelum utak-atik. Saat itu gue ketemu soal aneh banget, klo gasalah log -1, nah gue bingung nih, ini diapain, dan seketika gue inget kata2 abang2 Zenius, ga akan mungkin ada log -1, gimana mungkin coba?
2. Semester 3 ini Bu Pili pensiun sehingga digantikan guru, guru muda yaitu Pak Rio. Beliau mengajarkan kami akan pentingnya konsep dan kesabaran dalam menghadapi Matematika.
3. Bersikap baik, terutama ke guru. Ini nih, kata Pak Rio angka itu tidak penting, yang penting attitude. Kita harus sadar diri, contohnya gue nih yang semester ini "gila" gue beserta geng temen2 berbondong2 minta remidi dan perbaikan.

Ini yang bikin gue sedih:
1. Masih belum bisa menghubungkan konsep. Jujur aja gue ngerti pembagian pake hofner, bersusun gitu apalagi sub bab yang dikasih dari Zenius, tapi pas di sekolah saat diberi sub bab yang berkaitan gue masih bingung gitu, apalagi Hofner Kino gue masih bingung.
2. Semester 3 ini gue se-di-dih banget, gue merasa bodoh,  disaat UTS Mat Minat ternyata gue rangking paralel di angka ratusan, dan kedua dari bawah di kelas. Gue hopeless banget sih ini. Ugal-ugalan lah nilai gue semester 3 ini. Meskipun sepertinya gue sudah memahamkan diri dari Zenius, catatan, latian yang pernah dikasih nilai ulangan gue paling kaca-cau, gue gapernah dapet sejelek ini, paling2 seumur2 60, semester ini malah pernah 48 -_-, dan PAS ku dapet 40an, syakit. Ini gue gatau kenapa, dan yah... When you try your best but don't succed. Hey smangaaaat, masih ada semester depan hihi!

Selain Pelajaran Diatas
Selain pelajaran diatas akan gue jadikan satu taktik yang tepat dan tidak untuk mendapatkan nilai bagus.
1. Nilai agama terbilang bagus, karena gue Islam yang penting hafal ayat2, hadist, tata cara dan gitulah, yang gakalah penting jangan lupa ngerjakan modul.
2. PPKN, karena semester ini diajari Bu Farah yang menyukai attitude maka apa salahnya menjadi good student?
3. BI, meskipun ga bagus2 amat yang penting selalu mengerjakan presentasi, dan oh iya menurut Bu Hermin biasakan mencari materi pada hari sebelumnya juga pahami definisi, meskipun sepele namun powerful.
4. SBD, untuk semester 1 dan 2 gue diajar oleh Pak Fadjar, yang penting mengumpulkan tugas tepat waktu. Semester 3 ini gue diajar oleh Pak Djoko, yah gue akui agak creepy, tapi sebenarnya baik kok, gue belajar dari beliau bahwa yang penting mau berusaha.
5. Prakarya dan Kewirausahaan, semester 1 dan 2 diajari oleh Bu Hernik, semester 3 diajari oleh Pak Eko, yang penting mengerjakan tugas yang diberi.
6. BD, semester 1,2, dan 3 diajari oleh Pak Zayn nilai gue lumayan, yang penting baca kisi-kisi, materinya di buku paket.
7.Geografi, diajar oleh Pak Agus Alim nilai gue bagus sekali, intinya mengerjakan tugas dan tidak membolos haha.
8. Olahraga, untuk semester 1 dan 2 diajar Pak Bayu dan nilainya bagus, semester 3 diajar Pak Aji nilainya ... , uhm rata2 anak di kelasku jelek juga. Tidak bisa kupingkiri kalau kekuatan fisikku melemah, untuk itu aku bergabung dengan ekstra voli dan merasa baikan. Menurutku untuk meningkatkan nilai tentu saja dengan cara meningkatkan kualitas fisik, juga soal2 PAS biasanya materinya ada di modul sekolah.
9. Sejarah, untuk semester 1 dan 2 diajar oleh Bu Efi dan semester 3 diajar Pak Hasan, untuk ulangan sebaiknya perhatikan PPT, dan banyak baca buku khususnya penerbit Yudhistira.

Comments