Skip to main content

It Always Seems Impossible Until It's Done


   Kelas 9 adalah kelas terakhir di SMP untuk menuju SMA, which is ada yang namanya Tugas Akhir(TA) mapel Bahasa Indonesia, dan kalian coba tebak apa tugasnya. KTI, ya, awalnya gue sama sekali gangerti KTI itu apa, ngapain, gue cuma taunya KTI adalah makalah copas copas yang kek di internet gitu lho. Awalnya saat liburan kenaikan semester kami diharuskan masuk ke sekolah untuk mengerjakan KTI. Sampai akhirnya gue tiba di kelas, dan gatau apa-apa, bermodalkan tanya temen yang ikut KIR akhirnya gue tau klo inti dari KTI adalah penelitian ataupun inovasi. Nah loh, gue ngeri dong sama yang namanya penelitian, udah kayak perguruan tinggi aje, pikir gue. 

    Bermodalkan akhir2 waktu itu gue minat astronomi, gue keinget sebuah artikel tentang polusi cahaya. Gue sebenarnya ga ngerti amat2 sih, tapi yaudah lah ya gue ajuin topik gue tentang bagaimana cara mengurangi polusi cahaya. Sampai akhirnya ternyata ada topik yang hampir sama di internet, tapi lebih advance lagi dan bukan di Malang, jadi di internet ada yang pake parameter polusi cahaya, dan gue juga pingin pake gituan. Nah loh, kok harganya jutaan. Akhirnya gua puter otak nih, gimana caranya, dan akhirnya gue nemuin aplikasi HP yang bisa ngukur keterangan cahaya lampu(luminaritas). Lah kok setelah beberapa hari aku coba, dan aku berfikir ini kurang efektif karena masa iya gue mau ngitungin lampu jalan di Malang yang berjuta2, akhirnya gue puter otak lagi. Oh sepertinya mendingan pake metode observasi lebih cocok buat gue. 
Bermodalkan internet dan buku, gue menemukan sumber-sumber polusi cahaya, dan gue inisiatif untuk cari contoh sumber polusi cahaya di Kota Malang. Akhirnya gue malem2 jam 8an minta disupirin bapa gue jalan-jalan  foto-foto alias observasi, mana sih yang termasuk sumber polusi cahaya. 

   Berkat bimbingan dan dukungan Bu..., lupa gue *astajim*yang selalu oprak-oprak agar cepat diselesaikan, sampai akhirnya ada konflik aneh, sumpah, ada murid yang nglaporin ke kurikulum gara2 menurut dia bu ini terlalu maksain, menurut gue sih maksa itu gapapa, toh juga maksa untuk kebaikan, akhirnya gue bisa menyelesaikan dan ikut lomba. Beberapa hari sebelum lomba, temen sekelas gue yang ikut lomba juga latihan di hadapan temen sekelas, cuma gue yang belum karena keterbatasan waktu, dan Bu ini baru nyadar pada hari H, wkwk. Gue merinding sumpah liatin anak-anak asli KIR kayak Bagus, Ila, dll udah idenya bagus, bener2 wawancara ke kedinasan, hafal setiap kata-kata di slide mereka. Hari lomba telah tiba, seperti biasanya setiap hari, which is itu hari Jumat sehingga ada doa pagi, dan Bu itu meminta agar kami rombongan lomba diberi kelancaran, oh god, makasih bu, kami berangkat menggunakan angkot untuk menuju tempat lomba yaitu SMA 2.

   Di angkot gue agak nerveous gitu, karena hari sebelumnya gue bener2 kurang bisa ngafalin kata per kata, gue cuma bisa ngafalin intinya trus bikin kalimat sendiri, dan gue argh kacau saat itu. Disaat memasuki SMA 2, oh ini SMA 2, gue sering kesini tapi gatau namanya haha, murid-muridnya pada ngliatin sinis gitu, gue ngeri sendiri sih wkwk. Setelah beberapa menit, ternyata KTI yang sudah dikirimkan diseleksi dulu, dan pengumumannya hari itu juga. Gue gatau lah, kan gue gapernah ikut ginian, gue kaget juga. Gue kaget karena Ila yang anak KIR asli dan topiknya bagus tentang KB, walaupun gue gapaham sih, malah galolos fullpaper, dan yang lolos itu gue. Selain itu yang lolos ada Bagus, Mila, dan Annisa, Salsabila, dan Lia.

   Setelah itu kami dibagi-bagi per bidang, dan disitulah pertama kali gue lihat Bu Dewi. Serem banget orangnya, ya gitu deh. Giliran demi giliran gue hitung kemungkinan mana yang potensi menang, dan gue memprediksikan bahwa seenggaknya gue masih bisa juara harapan atau juara 3 gitu. Sampai pada akhirnya giliran gue, gue nerveous tapi alhamdulillah bisa diatasi, yang inget gue omongin, yang lupa gue tinggalin wkwk dan pada pertengahan Bu itu lihat gue wkwk. Tiba giliran gue, dibantu Maghfira sebagai moderator. Alhamdulillah berkat Maghfira, gue presentasi lebih teratur sih hehe katanya Bu itu. Disaat gue presentasi gue ngeliatin yang memperhatiin gue agar tetap fokus, anak SMP 5, dan sesekali gue ngeliaitin 2 juri tersebut, dan sela-sela mereka ngomongin tentang suara gue yang lantang wkwk. Pada sesi pertanyaan untungnya gue bisa jawab, walaupun ada yang macet hehe. Gue sempet ditanyain sama Bu Dewi, oh ini fisika ya? Gue jawab iya dengan wajah agak bingung karena baru nyadar haha, karena isinya hitung-hitungan keefektifan lampu. Peserta lain ada yang membuat pewangi seperti dupa dari limbah tempe, kreatif banget pikir gue. Ada juga yang fatal, karena mereka bahkan gatau lagi ngomongin apa, gue juga gangerti karena mereka memaparkan rumus2 yang rumit banget, oh ternyata saat sesi jawaban gurunya ngaku klo dia yang buatin. Sampai pada akhirnya semua giliran presentasi selesai.

   Sambil menunggu pengumuman, untunya kami diberi konsumsi makan dan jajan. Kami juga mendapat tas yang, umm ada yang berjamur, ah lupakan, syukuri saja kan?
Akhirnya pengumuman tiba, jeng..jeng..jeng, tiba pada bidang gue yaitu IPA dimulai dari juara harapan... sampai tiba juara 2 gada nama gue. Gue berfikiran, oh mungkin gamenang, gpp deh. dan ternyata gue juara 1 nya, gue cuma bisa melongo sambil zikir  ngomong, Impossible! Semua pada ngliatin gue sambil kebingungan juga dan ngucapin selamat wkwk. Di bidang lainnya Bagus, Salsabila, Mila juga keluar sebagai pemenang hihi. Selamat rek! Keluar dari aula tempat lomba gue berasa kayak orang mabuk, gak bisa mbedain ini real apa ga ya.
    
   

Pulang tidak dengan angkot sewaan seperti brangkat tadi, gue merasakan hawa-hawa gaenak. Awalnya Mila berkata jangan purik ke Ila, dan gue mengulangi kata2 Mila agar tidak kecewa karena dia galolos. La kok beberapa hari kemudian kata sahabat gue di nangis karena gue di hadapan Della dan rasanya Della mulai menjauhi gue. Huh. Ya gimana ya, gue maaf deh karena telah ngomong gitu ke lu :)


Comments