Skip to main content

Drama Ikut Lomba Herbarium di Machung Intelegence Battle 2018

Tiada hari tanpa drama, termasuk lomba herbarium yang pertama kali gue ikuti. Sebenarnya ni juga pertama kali gue tau herbarium dilombaiin. Nah gosipnya katanya Bu Dewi pada semangat nyuruh anak2 buat partisipasi. Jadi lombanya yang ngadakan Universitas Machung Malang di Tidar tanggal 27 Januari 2018, pertama kali yang ada di pikiran gue adalah bertebaran cici dan koko yang kece-kece wkwk.

Nah pertamanya gue pingin kan menyibukkan diri karena gue males klo pelajaran mulu, akhirnya gue minat ikut walaupun kagak ngerti2 banget apa itu herbarium, palingan dulu cuma pernah bikin 1x saat pelajaran Pak Faisol kelas 10 dulu. Nah kebetulan juga itu harus kelompokkan, dan iya gue ga punya temen yg seperjuangan gitu kan, akhirnya gue minta gabung kelompok Yabes dan Ajeng, karena gue ada feeling bagus dan mungkin pikirannya sama, ya klop gitu deh, dan mereka ngiya-in.

Jadi ternyata ada 2 kelompok lain yaitu kelompok A(Bagus n Safhira) dan B(Ghalvin n Lina) jadinya kita barengan gitu buatnya. Rencananya mereka mau buat herbarium tanggal 27 di Rumah Bu Dewi, dan gue gangerti, intinya gue merasa itu mendadak, malem sebelum itu tiba2 Safhira nge-WA gue, lah kok katanya besok mau ke Kendalpayak, salah satu gudangnya tanaman di Malang jam 9, gue iyain. La kok gue keblalasan tidur sampe jam 10 wkwk. Langsung deh WA gue dipenuhi inbox, "kamu dimana?","Jadi ikut ga?" dll dan dengan entengnya gue jawab,"Waduh maaf gue ketiduran" padahal didalam hati gue kan keblalasan tidur wkwk, beda beda tipis laa.





Sehingga gue nunggu mereka pulang ngambil tanaman, itu sekitaran jam 2. Dan itu gue sekalian ke rumah Bu Dewi buat minta ttd lembar pernyataan buat lomba GENBI IAIN. Setelah gue datang ternyata gue dipilihin selasih( gue juga baru tau ada tanaman namanya selasih wkwk), dan karena gue sekali lagi telat jadinya udah agak layu gitu. Yap, ternyata gue sendirian, Ajeng dan Yabes menghilang wkwk, yaudahlah batin gue. Akhirnya Jihan dengan lembar pernyataan KTI kelompok kita datang, dan tentunya gue minta dia bantu gue hihi. Jadi cara bikin herbarium yang terpenting adalah nempelin tanaman ke kertas, kertas yang kita pake yaitu kertas merang. Jadi si tanaman kita tahan pake kertas2 yg dipotong sedimikian rupa (selotipnya jangan banyak2 ntar nghalangin pengeringan) atau bisa juga dijahit (tapi lama) trus ditimpa pake koran, kardus juga triplek kemudian ditindihi lagi pake apa aja(kita taruh di bawahnya kasur atau bisa juga batu). Penghujung waktu, gue disuruh membawa daun selasih yg nantinya untuk didistilasi juga akar selasih.

Sebenarnya itu minggu pertama kita masuk kita disuruh distilasi, tapi ya karena masih belum tau gimana caranya ya nunggu persiapan dulu. Setelah tau alat bahannya kita baru kita beli2, gue bagian teko listrik, Ajeng bagian selang, Yabes bagian botol plastik 1L dan sterofoam. Sorenya (hari itu Jumat) gue langsung beli di toko sebelahnya Avan (diberitau si bu guru) tanpa mencoba terlebih dahulu. Nah ini kesalahan. Besoknya setelah merangkai segalanya, dan kekacauan didalamnya seperti membakar gunting lab dan perkakas lainnya sampai guntingnya jadi item buat melubangi botol wkwk, la kok gamau nyala ni teko, bodohnya gue nyoba masukin tangan la kok nyetrum wkwk. Boom, akhirnya pulangnya gue perbaiki. Kemudian minggu berikutnya tepatnya Kamis kita mau coba lagi, la kok paginya karena jatuh di kelas si teko pecah dan bocor, so.... . Kita puter otak mau ngganti elemennya doang ke teko listrik yang rusak elemnnya dan agak pecah juga sih tapi gak bocor. Awal percobaan manasin air mulus, la kok pas manasin air dan daun meledak. Akhirnya pake elemen yang gede setangan, la kok pinggir plastik ikut nyuyut wkwk, dan hasil distilasinya malah bau gaenak.

Akhirnya minggu ketiga, gue beli baru, gue bener2 bismillah dulu belinya, oiya entah kenapa dulu ibu gue beli 24 rb, dan klo gue yg beli jadinya 30 rb(mungkin beda merk). Dan wow, ternyata bisaaaa. Seneng bangeet. Namun tidak lengkap tanpa tragedi, Jumatnya kita ngecek herbarium yang udah dipindah dari rumah ke sekolah( ngasi alkohol 70% kalo berjamur dll), lakok malemnya gue ada feeling akarnya ilang. Bener deh, Sabtu gue ke lab, akarnya ilang.

Minggu terakhir persiapan, wah kita agak ngebut nih, karena ternyata gada penyaringan buat presentasi, jadi semu peserta presentasi. La kok kita belum buat sama sekali, akhirnya sampe maghrib di sekolah. Bener2 gue agak kewalahan karena gue juga harus nyiapan lomba DESCOM di FKG UNAIR tanggal 28, yap hari besoknya setelah gue lomba di Machung. Kemudian akhirnya kita punya ide untuk mensubstitusi si akar selasih dengan kemangi, mirip2 laah akar tunggang kan genusnya sama. H-1 lakok Yabes sakit dan gabisa gabung persiapan, jadi malamnya kita bener2 ngebut dan magrib2 kita ke rumah Budew, lakok ternyata si Budew pijet dulu katanya sampe Magrib, jam 8 baru dateng hehe. Akhirnya hari itu cuma latihan presentasi kacau, bener2 cuma duduk dan gue yang ganiat dan ragu.

Wooh dan it's the day. Gue dateng tepat waktu donk, dan alhamdulillah Yabes bisa bangun dari tidurnya, meskipun masih keliatan sakit. Jadi registrasi itu jam 7-8, rencanya berangkat jam 7, lakok Bu Dewi baru dateng ke sekolah jam 8 wkwkw, mantap kali buk. Dan dramanya lagi kan gue harusnya ngambil surat dispen, la kok kemarin aku lupa gara2 sibuk banget kemarin aku, istirahat aku juga ngeprint poster di Maestro, walau juga ke McD sih wkwk, tapi juga buat ngambil tempat saos buat biji seasih kok wkwk. Jadinya pas itu gue nunggu jam 7 karena TU biasanya jam segitu baru buka, akhirnya gue mau ngambil, trus pas mau ngambil ternyata masih tutup, dan akhirnya gue mau mbalik. Perjalanan mbalik lakok dari ruang tatib keliatan gue gakpake dasi, gue langsung diteriakin  sama Pak Joko loh wkwk.

AMIRA! Mana dasimu? Kalau gapake dasi kamu gaboleh ikut lomba! Saya serius! Kamu gaboleh malu-maluin SMAN 1! 
Gue agak jadi keringet dingin gitu donk, bukan karena gue dimarahin, karena gue males aja beli dasi, dasi doang 10 ribu, rugi gua, wkwk. Dengan segala jurus, gue iyain aja, dengan harap cemas ada dasi tanpa pemilik yang bisa gue pinjem haha. Setelah tanya CS katanya di ruang sebelah lab ada dasi kemarin, lakok ternyata gada, pasti empunya udah ngambil wkwk. Akhirnya dengan berat hati gue mau beli dasi di kopsis sekalian ngliatin TU udah ada Pak Poso atau belum, tapi ternyata si Bagus nawarin mau ngambilin surat. Akhirnya gue langsung ke kopsis, lakok cuma ada pak Roni yang bagian fotocopy, gabisa njualin barang2 karena gada Mbak Riska yang biasa jaga dan akhirnya gue keinget tadi pagi gue keinget ketemu Aiga dan Mery (anak kopsis) yang memberitahukan kelasnya, kebetulan banget gak sih? Gue langsung ke kelas mereka, 2  2nya ada guru, gue teriaki nama mereka dari luar, ini ngawur banget sih wkwk, tapi gue males aja klo diliatin sekelas. Diantara mereka, Aiga lah yang dapet gelombang2 gue. Dia langsung ijin ke gurunya trus keluar kelas dan gue menyampaikan kebutuhan gue, langsung kita lari ke kopsis buat beli dasi wkwk, dan salah satu masalah selesai. Cus kita ke TU karena keinget klo gue ada surat dispen buat Minggu dan Senin(padahal lombanya cuma Minggu wkwk, gue pertimbangin bikin buat Senin juga karena gue tau pasti badan gue bakalan tambah sakit parah klo gue paksa masuk), ternyata gue bertemu dengan Bagus dan Safhira. Kemudian kami kembali ke Lab Biologi untuk mempersiapkan lain, dan mereka berdua tadi sudah kembali duluan, gue tanya udah di FC atau belum, ternyata belum, gue tanya kenapa, katanya karena FC tutup, trus gue timpal, kan ada FC luar, la kok gue dikacangi( gue paling males klo gue lagi ngomong yang gue lihat malah punggung orang), yawda gue diem.

Sampe akhirnya jam 8 tiba, kita bergegas mindahin kerdus2 (kyk orang mau pindahan wkwk), jadi ternyata karena kita ber-7 ditambah kardus2 yang buanyak itu kan gacukup klo cuma 1 mobil, akhirnya ditambah pake mobil sekolah. Tak kira mulus gitu kan pas mau keluar, ternyata sama mereka berdua belum di FC apalagi stempel. Duh sebel banget aku, apalagi mereka malah tak tanyakin malah masang muka inoccence dan bingung. Apa mereka gapernah bikin surat dispen buat banyak orang ato gimana, klo gapernah tanya dong, huft. Gue sempet latihan sambil berdiri beberapa slide trus aku ngrasa kok ada yang beres, karena gue paling gasuka diem, akhirnya di tatib gue tanya,"ini udah di fc ato belum?" ke bu dewi, dan tentulah gatau, langsung gue ambil tu surat langsung gue lari ke FC an malah kayak orang kebingungan, trus lari ke TU buat distempel, ternyata klo uda distempel di FC trus distempel itu gaboleh guyss, gue malah dimarahin. Oke lah gpp, pelajaran.

Lakok aku dateng2 mereka berdua dan Ghalvin udah berangkat, tinggal aku, Yabes, Ajeng, dan Lina(anak osis jadi pasti tau ginian). Wih gatau wes aku, yang pasti akhirnya kita berangkat ke Machung. Brak bruk brak, kita di mobil latihan seadanya wkwk, aku ada feeling klo bakalan ditanyain tentang kenapa selasih bikin bisa rileks.

Daaan, kita te-telat banget guys wkwk, jam 9 kali kita baru dateng, gaenak juga la sama panitia wkwk. Apalagi pas itu kan gue mau masangin tanda peserta ke Yabes yang dikalungi, lakok gelas minumku ikut jatuh wkwk, langsung pecah ditempat, maaf pol mbak hehe. Kita langsung cus ke lantai 6 naik lift, uwaaa*ndeso*.

Kan jadwalnya sampe jam 10 ndengerin orang ngomong, di ruang itu ada lomba selain herbarium yaitu olimpiade dan business plan. Kebanyakan dari SMA Dempo, woa. Oh ternyata sesi ngomong2nya dari LDP yaitu tentang pendidikan di Australia, karena gue lumayan tertarik klo tentang kuliah luar negeri jadi gue dengerin dong, dan gue dapet ilmu klo mau S1 disana bisa dari kelas 2 juga 3 SMA, untuk S1 beasiswanya ga full. Di akhir sesi ditanyakan persiapan setiap lomba, saat ditanya lomba herbarium lakok ada yg jawab 1 minggu trus MC nya langsung kaget termasuk gue, juga ada 2 minggu, lakok kita 1 bulan wkwk.

Setelah itu kita dibagi ke ruangan2 yg berbeda gedung sesuai lomba dan urutan pendaftaran, kita terlambat rombongan herbarium wkwk akhirnya ikut rombongan lomba olimpiade. Ternyata kita seruangan sama Bagus dan Safhira. Di awal2 mejanya kesenggol daaan... minum Yabes ikut tumbang wkwk, lantainya basah. Oke skip skip. Ternyata akar kita ilang lagi geeengs. Langsung Ajeng kayak grogi gitulah, trus gue suru tenang dan fokus dengan apa yang ada. Kemungkinan jatuh di mobil karena kita bawanya awut2an wkwk, tadi juga pointer gue hampir ketinggalan di mobil. Untungnya kita bawa batangnya selasih, awalnya kan gue pingin bawa tanaman kemangi sekalian akar, cuman tadi dipotong Ajeng dan gue biarin, pingin gue salahin tapi kan kita team, jadi ya kesalahan kita semua kaan wkwk. Gue juga takut sih gue berfikiran klo ga lengkap udah pasti ga akan menang, dengan idenya si Yabes klo akarnya diganti pake batangnya kemangi. Dengan keahlian memanipulasi, akhirnya tu batang mirip2 sama akar, jadi tu ujung batang gue tipisin ala2 akar.  Saat ingin menempel si batang lakok tadi aku lupa beli lem UHU wkwk, aku bawanya lem kertas yg gakuat itu, dan wkwk gue akhirnya minta ke Safhira, untung dia bawa lem UHU banyak hehe, dengan wajah keberatannya akhirnya gue dibolehin minta hehe.

Wah ternyata waktu 2 jam nyusun herbarium itu gacukup bro! Untungnya si panitia baik, diperpanjang sampe jam 12.15, lakok ternyata kita baru selesai 12.30, untung bukan kayak lomba nggambar, selesai ga selesai ditarik wkwk. Saat jam 1 kita disuruh balik untung presentasi, dan lagi2 kita satu kelompok telat, untung kelompok 1 baru dimulai. Ghalvin n Lina dapet giliran ke 2, gue dkk 3, bagus sapik 4. Gue melihat sekitar gue, wih ada dari Dempo, SMAN 9 Malang, bahkan yang terjauh dari Jombang. Kagetnya gue juga ada yang dari SMK Farmasi. Gue risau banget karena kita persiapannya dikit malah gada persiapan samsek buat presentasi, apalagi lakok pertanyaannya itu termasuk senyawa apa, etanol, dan semua golongan senyawa yang pasti gue hindari klo kimia, sekarang gue nyesel ga belajar kimia, gue merasa bodoh banget gangerti itu semua. Gue menyesal membatasi diri gue mentang2 itu materi belum dijelasin disekolah. Bahkan gue juga masih bingung bentuk daun, gue baru tau meruncing sama runcing beda, bergerigi gigi, apalah itu.


Akhirnya giliran kita presentasi, gue mulai dengan assalamualaikum ala anak PMR yg gue pelajari dari anak PMRnya sendiri ehehe, gue ragu juga buat mulai dengan salam ini soalnya kan ini kebanyakan non-muslim, tapi yaudah lah terlanjur. Dengan gue ga hafal apaan isinya si slide, yagitu deh. Entah kenapa tiba2 langsung ngalir gitu di otak, dan *deg* gue mulai bingung karena ada satu slide isinya kandungan daun selasih full nama senyawa2 gitu, langsung gue improvisasi untuk ke slide berikutnya yang masih berhubungan, fyuuh, gue kelibet banget itu, gue ulang2 wkwk. Gue lega banget itu. Lanjut sesi tanya jawab, ni yg seru.

Awal2 kita ditanya oleh juri yang sudah bapak-bapak tapi ganteng, putih wkwkk tentang bentuk daun bergeri, meruncing ato runcing, untung kelompok sebelum2nya ditanyain, jadi lancar gitu, sempet ditanyain yakin ato ga.

Yakin? Yakin. Yakin? Yakin. 
Sampe ada yg ketawa wkwk, gue mah didepan cuma bisa senyum sama ketawa karena kagak tau apa2 wkwk. Trus ditanyain ada bijinya ato gaa, alhamdulillah ada. Nah ini yg bagian serunya

Akarnya... . Itu disambung2 yaa?
Kita jawab aja iyaa, kita sebelumnya diingetin Budew klo ditanya tentang akarnya, jawab aja jatuh di jalan, tapi karena si bapak juri ganteng ini ngga terlalu nanya lanjut yaudah ga kita bilangin wkwk. Kemudian kita lanjut ditanya tentang manfaat selasih yang bisa menekan emosi.

Coba ke slide yang bagian manfaat biji, itu bisa menekan emosi maksudnya bagaimana?
Kita jawab "kalo gasalah" karena dapat menenangkan saraf, nah sesuai dugaaan gue.

Nah pasti ada penjelasan ilmiah tentang hal tersebut, kandungan apa yang menyebabkan hal tersebut?
 Eaaak, sesuai dugaan gue tadi di mobil, gue udah baca tentang hal tersebut berkali2 lakok lupa. Akhirnya kita jawab gini.

Pada biji terkadung eugenol yang dapat menenangkan saraf blablabla. Yang pasti golongan alkohol blablabla
Apakah kalian yakin eugenol? Dalam golongan alkohol kebanyakan bersifat toksik
Deng, lakok aku baru tau wkwk. Akhirnya kita jawab lagi gini, semacam mengelak wkwk. Gue sebenarnya mikir Saponin lalala, kita juga nyebut2 hal itu tapi gayakin gitu.

 Menurut daftar pustaka yang kami baca, ada kandungan eugenol dalam biji namun kebanyakan berada di daun.
Lagi2 kita ditanya apakah yakin, kita jawab yakin aja dah. Gue dan Yabes dah kayak orang bingung, lakok Yabes diskusi lek jawaban itu salah, ya aku bilangin klo omongin aja ke jurinya jangan ke aku wkwk. Sampai akhirnya si juri mberitau kita.

Jadi senyawa tersebut adalah antrakinol (klo gasalah ini).
Langsung kita timpal, "oooo". Selanjutnya kita ditanya apakah ada bijinya? Langsung Ajeng nunjukin bijinya yang sengaja kita tutupi, biar lebih atraktif gitu wkwk. Fyuh, untung kita sertain. Kemudian herbariu kita dikasih saran klo daunnya jangan menggulung gitu, jadinya jelek.

Lanjut ke juri sebelahnya, yang ngomenin klo punyaa kita itu udah bagus tapi kayak kurang berwarna gitu (Honestly, kita gapake pewarna sama sekali, palingan cuma spidol abu2 dan hitam, bener2 kita hitam putih gitu, mungkin cuma 2 kuning), karena kita penjelasannya satu persatu maka kata beliau seenggaknya pinggirnya kita kasih warna beda2 gitu. Trus punya kita udah center, bagus.

Yang buat saya tertarik itu ada sesuatu di luar plastiknya, itu apa ya?
Kita jawab aja klo itu aromaterapi.

Oooh hasil yang distilasi di video itu ya. Boleh dicoba?
Langsung kita cobain, dan Yabes langsung ngambil tungku yang ada di kursi kita dibelakang juri, sedangkan gue ngambil tu pipet isi aromaterapi, langsung gue tetesin buanyaaak ke tangan jurinya karena gue tau klo dikit bakal ga kerasa baunya, dan juri yang lain alias bapak juri ganteng tadi juga pingin nyoba dan bilang dikit aja, aku langsung mbalik ke herbarium buat ngambil lagi langsung aku gasengaja netesin kebanyakan, aku sekilas liat minyak atsirinya jatuh kemana2 pas si bapak mau nyium baunya wkwk, maaf paaak. Akhirnya setelah itu kita akhiri presentasi kita dengan salam, ya seperti biasanya wes.

Sebenarnya gue berencana buat langsung pulang karena besoknya gue harus ke Surabaya untuk lomba DESCOM namun entah kenapa gue tertarik untuk ngikuti presentasi kelompok lain, gue pikir gaenak juga klo pergi pas yang lain presentasi, juga sekalian gue nungguin dijemput.
Peserta lain ada yang dikomenin, karena herbarium itu ilmiah maka harusnya ada klasifikasinya, trus gaboleh ada unsur tanaman lain di herbarium tersebut. Sebaiknya ya gausa dibentuk2 sesuatu (dalam lomba kemarin ada yang dibentuk burung atau rok, itu gausah), trus antar bagian tumbuhan jangan dipisah, biar kita bisa ada unsur edukasinya gitu. Kelompok lain ada yang buagus banget pptnya jadi bener2 animasi semua, keren dah), tapi presentasinya biasa aja, tapi gue salut banget niatnya bikin ppt. Ada juga yang interaktif jadi ga monoton.

Nah setelah kesembilan kelompok selesai, akhirnya seluruh peserta dibawa ke ruangan awal tadi kita bertemu, tapi gue dan Yabes pulang duluan karena Yabes sakit. Gue awalnya cukup PD untuk dapet juara karena kita punya kelebihan dari kelompok lain yaitu kita punya suatu produk, tapi mengingat presentasi tadi udah jadi gatau deh, terserah yang diatas.

Wohooo ternyataaa kita juara 3 eheheh, Alhamdulillah, dan juara 1 nya dari Dempo (yang tadi PPTnya buagus bgt itu), juara 2 nya kelompoknya Ghalvin-Lina wihii. Oiya sebenarnya gue meyakini klo ini lomba abal-abal gajelas, tapi ternyata ga samsek loo guys, jadi gue saranin kalian ikut juga lomba herbarium ini, karena gacuma bikin gituan, tapi juga tentang manfaat tanaman yang kalian jadiin herbarium itu.






Comments