Skip to main content

Sekumpulan Titik Menjadi Garis

Yak gue akan menceritakan seseorang yang bisa dibilang menarik untuk dibahas. Singkat cerita saat tulisan ini ditulis gue masih bocah SMA kelas 3 di SMAN 1 Malang dimana gue bertemu 'seseorang' ini.

Banyak dramanya sih gue masuk sekolah ini, intinya SMA ini adalah last choice meskipun itungannya udah bagus namun karena gengsi ga masuk SMA 3 meskipun di SMA 1 ini gue peringkat 1 PPDB (ganiat sombong), gue sering menceritakan betapa gue gasuka apa-apa yang di sekolah ini, intinya gue jadi ga niat saat awal-awal. Mulai dari gue telat (gatau sih ini efek karena sekolah disitu atau emang dari SD udah telatan wkwk, tapi kalau semisal gue sekolah di 2 sekolah sebelah untuk ukuran gue datang biasanya gue gatelat).

Mungkin dari faktor gue nama agak pasaran, peringkat 1 di PPDB, ga disiplin, ga rapi, ganiat lah intinya pas gue awal awal sekolah gue dihafal oleh banyak guru, mulai dari Pak Irianto Djoko (ini sih fix gara2 gue telatan dan orangnya hafalan, orang ini hafal banget nama lengkap banyak orang), Bu Wahyu (gara2 pelajaran agama gue agak aduh gimana ya), Pak Hafid (gue gatau gimana orang ini bisa manggil gue, "mir" saat gue nyapa), Bu Dewi( jelas lah ya sering ketemu di KIR), Bu Effi (gara2 ternyata kita tetanggaan beda 2 gang!), Pak Hasan (guru muda yang gue suka ajak bicara karena pemikiran terbukanya), Pak Rudjono (gue ga begitu yakin ni orang hafal gue atau gak, yang pasti hampir gue gapernah inget orang ini nyebut nama gue tanpa buku absen, ingetnya muka gue gitu padahal gue nih murid PAnya lho -_-) dan terakhir orang yang setiap gue ketemu orang ini nyapa duluan dan nyebut nama gue yaitu Pak Agus.

Spesial tulisan ini gue tulis untuk mengingatkan gue kalau sudah dewasa bahwa ada lho guru yang super baik banget, yak itulah Pak Agus. Loncat ke 3 tahun yang lalu sebenarnya gue ingin pelajaran Lintas Minat gue itu Bahasa Jerman atau seenggaknya jangan Bahasa Arab, nah loh singkat cerita gue kehabisan kuota padahal gue udah siap-siap bahkan sebelum servernya buka dan akhirnya gue klik apa aja yang masih sisa asal ke peraturan pertama tadi, bukan Bahasa Arab. Yak gue akhirnya masuk LM Geografi-Perancis. Gue agak seneng gitu bisa dapet Perancis meskipun ternyata susah abis, dan gue ga tau klo ternyata mata pelajaran yang pertama itu bakalan sampe kelas 3, sedangkan untuk mata pelajaran kedua cuma kelas 1 doang.

Yak dengan agak semangat karena gue juga Geografi gitu sih, karena dasarnya gue suka kan film atau game petualangan, duh seru banget kan? Nah ternyata ada 2 guru pengajar LM yaitu Pak Rohmad dan Pak Agus, gue kedapetan kelasnya Pak Agus. Ternyata Pak Agus ini kalau mengajar beda dengan yang lain, sebenarnya sih sama gurunya ceramah trus presentasi, kuis kecil ya gitu2 deh. Tapi gimana ya awal-awal gue mikir ni orang pinter banget yak, apa ya, wawasan luas. Gimana ya, lo seneng kan klo ngomong orang yang berwawasan luas, gacuma ngomongin pelajaran yang ada di textbook tapi beliau tu juga ngasi intro wawasan dunia misalnya nih ya meskipun agak kaya gapenting gitu tentang harga tempe di Jerman yang mahal abis, wawasan perkuliahan agar kita tidak memandang kecil/ paradigma bahwa jurusan ini tuh madesu, intinya kalau kita memang mau kuliah ya diniatin jangan cuma karena pilihan terakhir atau kalau gagitu tentang apa yang terjadi barusan, dibelahan dunia lain. Ya memang geografi gitu, mirip insight pelajaran Biologi di Zenius deh. Coba mana ada guru yang model begitu.

Entah gimana ya guys awal-awal saking impressnya gue ke beliau, gue sering bilang ke temen-temen kalau Pak Agus itu bukan sekadar pintar, cara ngajarnya juga asik dan ternyata orangnya udah S3, oalah gitu. Lama-kelamaan temen-temen LMku bosan gitu sepertinya karena memang mereka tidak suka geografi, dan ya lu tau tipikal anak yang gitu ya main HP, ngerjakan apa gitu, tidur, ijin ke kamar mandi tapi belok-belok ya tau sendiri lah ya.

Karena gue anak tipikal yang bukan baik sih, tapi ga tegaan jadinya gue nahan diri dari kantuk atau yang baru gue lakukan semester ini yaitu ngerjakan PR meskipun fullday karena klo dirumah bawaannya males dan capek kan, ya kan? Tapi meski gitu gue saat ada tugas bikin PPT ya download, forum saat presentasi gue tanya presentator (jadi saat presentator mulai dari judul gue mikir ntar mau tanya apa, habis itu gue lanjut ngerjain tugas lain sampe si presentator ni mau selesai, trus gue mikir lagi trus gue angkat tangan buat tanya).

Yak entah gimana sampai orangnya hafal gue, entah gimana suatu hari saat di Perpustakaan gue ditanyain kamu dari SD Mana, ya gue jawab jujur SDN Percobaan 1 Malang, trus ditanya lanjut mana, gue jawab lagi SMP 3. Trus beliau ni semacam tertarik dengan SD gue, trus tanya2 masi ada gak bu/pak ini, gue sih mikirnya karena beliau guru ya tanya2 gitu kan, biasa tipikal guru klo nanya.

Entah bagaimana beliau ini kadang-kadang bilang kalau kita minimal harus bisa renang. Oiya gue pernah nih Sabtu males banget ke sekolah untuk LM, dari kemarinnya gue agak niatin buat renang bareng temen tapi gajadi dan besoknya akhirnya gue siapin perangkat renang karena males tadi gue telat, dan ada anak2 ngumpul di ruang tatib lagi dibilangin sama Bu Tatib dan ternyata ada Andini anak kelas gue yang juga telat, karena gue ga sudi klo Sabtu telat dicatat ya akhirnya gue ngomong gini,

" Ini boleh masuk bu?" ucap gue setelah melihat kakak kelas angkatan 15 boleh masuk
" Kamu angkatan berapa?"
" 16 bu" jawab gue
" Gaboleh, kamu telat"
" Yaiyalah gue telat" ucap gue dalam hati dan gejolak dalam hati gue semakin gila setelah melihat ibu gue yang mengantarkan gue masih di depan
"Aduh kalau telat di hari Sabtu gue ga sudi, nambah-nambahin poin SP nih" entah gimana gue kepikiran ngomong gini, "Waduh sebentar bu ada barang ketinggalan, sebentar ya bu", gue langsung ke depan gerbang sekolah dan agak nepi biar ga keliatan gurunya kalau gue cus ke Dieng buat renang. Karena gue suka seni teater gue memutuskan untuk kembali ke sekolah dengan rambut yang agak basah, lah kok disaat gur nunggu opengate sambil ke arah kantin ketemu Pak Agus. Deg.

"Lo kamu habis darimana kok kumus gitu?"
" Eee.... renang pak" jawab gue jujur
"Ooo renang..., kok ngga hari lain aja?" dengan super sabar guys!
"Eee... hehehe gapapa pak" jawab gue. Yaampun gue kurang ajar bat ya! :(
Ya intinya gitu deh percakapan yang gue inget

Yak setiap gue ketemu beliau, guru sering banget disapa dulu guys. Entah gimana kawan gue yang lain ya, kayaknya sih enggak segitunya.
"Amira..." sambil beliau tersenyum dan tampak memikirkan sesuatu

Disaat penerimaan rapot gue juga kaget guys! Gue dapet nilai 94 untuk nilai pengetahuan! Wah gilak sih padahal ga pernah ulangan, ya ada sih tapi ya kuis biasa gitu. Ternyata temen-temen lain juga nilainya bagus gitu.

Oiya entah kenapa gue ini jadi semacam kepercayaannya Pak Agus karena gue yang sering disuruh bikin absen, ya gapapa sih lagian juga biar ga nganggur wkwk, juga yang dimintain ngeshare tugas. Masih Senin minggu kemarin pertama kalinya beliau curhat ke gue guys, sedih gue jadinya.
"Amira kamu bawa Flashdisk?" manggil dari meja guru yang jaraknya 2 meja dari gue.
"Eee enggak pak" jawab gue sambil risih karena kaki gue nyeker dan becek gara2 sepatu gue cuci karena bau pipis kucing.
"Ini saya mau kasih tugas, la anak-anak pada gangerjain tugas yang barusan ini"
"Wah lewat WA saja pak" jawab gue, aduh ignore gue banget, harusnya gue bantuin beliau, duh duh

Jumat kemarin dimana pelajaran terakhir yaitu LM, gue niatkan masuk meskipun hari itu gue gaada kerjaan yang lagi pengen gue lakuin, gue masuk semata-mata bukan cuma ingin ndapetin nilai yang bagus karena semester ini jampel yang banyak ya salah satunya LM, tapi karena kasian banget kan kalau beliau gada yang merhatiin. Yak siang itu beda dari biasanya, yang biasanya Pak Agus udah standby tepat waktu, tumben beliau belum datang, kelas juga sepi abis. Sambil menunggu beberapa belas menit beliau belum kunjung datang, dan yang gue denger dari speaker sekolah la kok... putri beliau meninggal. RIP.

Singkat cerita gue paham titik-titik yang terasa random yang kini telah menjadi garis, mulai dari entah bagaimana beliau tertarik terhadap gue dari SD mana, nanya gue bisa renang atau engga, dan cerita kehidupan di Jerman yang gada habisnya. Ternyata putrinya tersebut sudah 4 tahun kuliah di Jerman, sekolah di SD gue bahkan seangkatan dengan mbak gue, juga hobi renang dan meninggal dengan hobinya tersebut. Seakan peristiwa yang tampaknya random kini terasa jelas bagi gue.




Comments